Latest Entries »

Konyol 3

Critane Sardot manggon ing perumahan tipe RSSSSSSS (Rumah
Sangat Sederhana Sekali Sampai Selonjor Saja Susah)

Wengi iku sakwise muleh
kerjo,sardot klekaran neng pawon amargo kesel..

Nanging lagi wae sing
klekaran,sardot keganggu suoro wong karaoke dangdutan soko
tonggo ing sebelah..

Trus Sardot marani tonggone sing jenenge
sodron kuwi..

Sardot : hooii mas,,yen nyanyi iso alon2 ora?? suaramu ra poliponik,,ojo seru2..

Sodron : kowe aneh mas..sing nyanyi aku kok sing sewot malah kowe??

Sardot : Yen suaramu penak,aku yo ra sewot mas…suoro koyo bledek
watuk ngono kok bangga…?? goro2 suoromu,kucingku dadi ra doyan
mangan..

Sodron : gayaaamu mas…emang suoromu wes apik piye?? paling yo koyo suoro kendang jebol..

Sardot : kowe pengen ngerti suoroku to..?? tapi sorry wae aku ra
hobi lagu dangdutan,,wes kuno..

Sodron : njut lagu senenganmu opo..??

Sardot : aku seneng lagune WEST LIFE kae…ngerti ora??

Sodron : yo ngerti lah..sing terkenal lewat lagu MY LOVE kae to..?? aku
yo ngefans karo west life..

Sardot : iyo…saiki ono lagune west life sing paling anyar…judule MY BOOK..

Sodron : mosok to mas..kok aku durung krungu yo..lagune piye mas..
(penasaran)

Sardot : kowe pengen krungu lagune ??

Sodron : iyo mas,,cepet ndang nyanyio lagu MY BOOK kuwi
(tambah penasaran)

Sardot : yo wes aku tak
nyanyi…rungokno yo lagune west life sing judule my book iki…
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
– My book lagi…aah…My book lagii..
– Judi lagii…aaah…judi lagiii..
. kau ajak teman2 tuk My book brsamaamu..
. Kau ajak teman2 tuk judi
brsamamu…
– My book lagii…aaah..
.
.
….Plaaaakk…(sodron nguncali wajan neng lambene sardot)

(dari : http://www.facebook.com/pages/PUSATE-PARIKAN-DAGELAN-WONG-JOWO/252222938154235)

Awan iku sardot arep dolan nang omahe pacare juminten..

Sardot njur numpak motore,.

Teko tengah dalan,Sardot mampir nang tokone pakde sodron golek
rokok.

Sardot :tuku rokok-e pakde sak bungkus regane piro.?

Sodron :nyoh iki..regane 10 ewu wae..arep nang ndi tow le?

Sardot :biasa pakde..arep dolan nang gone pacarku..ngomong ngomong ono K*nd*m ora pakde..
Tak tukune sekalian kanggo
persiapan..

Sodron :weladalah.,kowe kuwi isih cilik durung pantes tuku barang yok
ngono…

Sardot :ealah pakde…jan sampean iku ora gaul blas…pacran jaman sak’iki bedo karo jamane sampean,..

Sodron :nyoh…iki barange..
Sardot njur budal,ora suwe sardot balik nang warunge pakde sodron
maneh..

Sodron :ealah kowe maneh…

Sardot :iyo pakde..ono coklat ora pakde..rencanane coklate arep tak
wenehne ibune pacarku..ibune pacarku iku najan umure tuo tapi wajahe isih ayu lho pakde..meneng
meneng aku ugo naksir lho..

Sodron :edan tenan kowe le, anak’e wis mbok pacar malah sak’iki ibune
sing arep di embat..
Nyoh iki coklate..

Sardot njur budal nang omahe pacare juminten..

Tekan omahe juminten, sardot njur ngobrol nang ruang tamu karo juminten ugo karo ibune juminten.

Ora suwe, Bapakne juminten muleh seko mergawe…

Juminten :mas sardot..kenalke iki bapakku mas..

Sardot njur ndingkluk

Juminten :mas…kenalke iki bapakku jenenge BAPAK SODRON..

Sodron :bune..tulung jupukno parangku diluk..sing wingi bar tak gawe nyembelih wedhus kae lho
bune…

Sardot langsung mblayu
mulih….

(dari : http://www.facebook.com/pages/PUSATE-PARIKAN-DAGELAN-WONG-JOWO/252222938154235)

Paling enak yen malem minggu iso ngobrol karo pacare..

Kuwi ugo sing dialami Sardot karo Juminten,,
Opo maneh yen malem minggune hawane pas adem margo grimis..wes
jiaaan mantep pokok’e…

Sardot : dik jum…

Juminten : nopo mas…

Sardot : bengi iki suasanane mendukung tenan yo dik..

Juminten : iyo mas,,paling cocok ngobrol karo sampean mas..

Sardot : iyo dik..hawane adem saknaliko dadi anget dik…tapi aku iseh adem dik…umpomo…..

Juminten : umpomo opo mas..

Sardot : Umpomo aku karo ndekep (mendekap) kowe ngono piye dik..

Juminten : ojo disek yo mas..

Sardot : opo kowe ra tresno aku dik..

Juminten : aku tresno sampean nganti tekaning patiku mas..

Sardot : yen pancene kowe
tresno..ngopo kok aku gk entuk ndekep kowe dik,,,opo kowe tego yen aku mati kademen..

Juminten : ojo ngomong koyo ngono mas…sakjane aku yo ra tego yen
sampean kademen…nanging..

Sardot : nanging opo dik…iki mumpung sepi dik…

Juminten : emoh mas..suk emben wae yo mas..

Sardot : ayo to dik…mumpung bapakmu gak neng ngomah..

Juminten : emoh mas…eling mas..eling…

Sardot : aku yo eling dik,yen aku karo kowe durung nikah…tapi saiki aku pengen ndekep kowe tenan dik..

Juminten : ora margo durung nikah mas..tapi elingo mas yen aku karo
sampean….,. .
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
…SAIKI MUNG NGOBROL LEWAT
HP….trus piye sing mu arep ndekep
aku mas??? .
.
.
.
(Sardot tibo soko amben trus nyakar2 gulinge)

(dari : http://www.facebook.com/pages/PUSATE-PARIKAN-DAGELAN-WONG-JOWO/252222938154235)

Kita bangun tidur di waktu subuh dan kemudian membasah wajah dengan air wudlu yang segar. Sesudah melaksanakan
sholat dan berdoa. Cobalah menghadap cermin di dinding. Di sana kita mulai meneliti diri :

1.Lihatlah kepala kita !
Apakah ia sudah kita tundukkan, rukukkan dan sujudkan
dengan segenap kepasrahan seorang hamba fana tiada daya di hadapan Allah Yang Maha Perkasa, atau ia tetap tengadah dengan segenap keangkuhan, kecongkakan dan kesombongan seorang manusia di dalam pikirannya?

2. Lihatlah mata kita !
Apakah ia sudah kita gunakan untuk menatap keindahan dan keagungan ciptaan-ciptaan Allah Yang Maha Kuasa,
atau kita gunakan untuk melihat segala pemandangan dan kemaksiatan yang
dilarang?

3. Lihatlah telinga Kita !
Apakah ia sudah kita gunakan untuk mendengarkan suara adzan, bacaan Al Qur’an, seruan kebaikan, atau kita gunakan
buat mendengarkan suara-suara yang sia-sia tiada bermakna?

4. Lihatlah hidung Kita!
Apakah sudah kita gunakan untuk
mencium sajadah yang terhampar di tempat sholat, mencium istri, suami dan anak-anak tercinta serta mencium kepala
anak-anak papa yang kehilangan cinta bunda dan ayahnya?

5. Lihatlah mulut kita !
Apakah sudah kita gunakan untuk
mengatakan kebenaran dan kebaikan, nasehat-nasehat bermanfaat serta kata-
kata bermakna atau kita gunakan untuk mengatakan kata-kata tak berguna dan berbisa, mengeluarkan tahafaul lisan alias
penyakit lisan seperti: berghibah,
memfitnah, mengadu domba, berdusta bahkan menyakiti hati sesama?

6. Lihatlah tangan Kita !
Apakah sudah kita gunakan buat
bersedekah, membantu sesama yang kena musibah, mencipta karya-karya yang
berguna atau kita gunakan untuk mencuri, korupsi, menzalimi orang lain serta merampas hak-hak serta harta-harta orang yang tak berdaya?

7. Lihatlah kaki Kita !
Apakah sudah kita gunakan untuk
melangkah ke tempat ibadah, ke tempat menuntut ilmu bermutu, ke tempat-tempat
pengajian yang kian mendekatkan
perasaan kepada Allah Yang Maha
Penyayang atau kita gunakan untuk melangkah ke tempat maksiat dan kejahatan?

8. Lihatlah dada Kita !
Apakah di dalamnya tersimpan perasaan yang lapang, sabar, tawakal dan keikhlasan
serta perasaan selalu bersyukur kepada Allah Yang Maha Bijaksana, atau di
dalamnya tertanam ladang jiwa yang tumbuh subur daun-daun takabur, biji-biji bakhil, benih iri hati dan dengki serta
pepohonan berbuah riya?

9. Lihatlah diri kita !
Apakah kita sering tadabur, Tafakur dan selalu bersyukur pada karunia yang kita terima dari Allah Yang Maha Perkasa?

Kalau Ada Kesamaan Isi Status Dengan Halaman Lain, Silahkan Cek Tanggal Updatenya😉

Semoga Tulisan Ini Bermanfaat…

(dari : http://www.facebook.com/Trans7.Brownies)

Waktu engkau masih kanak-kanak, kau laksana kawan sejatiku
Dengan wudhu’ aku kau sentuh dalam keadaan suci
Aku kau pegang, kau junjung dan kau pelajari
Aku engkau baca dengan suara lirih ataupun keras setiap hari
Setelah usai engkaupun selalu
menciumku mesra

Sekarang engkau telah dewasa…
Nampaknya kau sudah tak berminat lagi padaku…
Apakah aku bacaan usang yang tinggal sejarah…

Menurutmu barangkali aku bacaan yang tidak menambah pengetahuanmu
Atau menurutmu aku hanya untuk anak kecil yang belajar mengaji saja?

Sekarang aku engkau simpan rapi sekali hingga kadang engkau lupa dimana menyimpannya
Aku sudah engkau anggap hanya sebagai perhiasan rumahmu
Kadangkala aku dijadikan mas kawin agar engkau dianggap bertaqwa Atau
aku kau buat penangkal untuk
menakuti hantu dan syetan

Kini aku lebih banyak tersingkir, dibiarkan dalam kesendirian dalam kesepian
Di atas lemari, di dalam laci, aku engkau pendamkan.

Dulu…pagi-pagi…surah-surah yang ada padaku engkau baca beberapa halaman
Sore harinya aku kau baca beramai-ramai bersama temanmu di surau…..

Sekarang… pagi-pagi sambil minum kopi…engkau baca Koran pagi atau nonton berita TV
Waktu senggang..engkau sempatkan membaca buku karangan manusia
Sedangkan aku yang berisi ayat-ayat yang datang dari Allah Yang Maha Perkasa.
Engkau campakkan, engkau abaikan dan engkau lupakan…

Waktu berangkat kerja pun kadang engkau lupa baca pembuka surahku
(Basmalah)
Di perjalanan engkau lebih asyik
menikmati musik duniawi
Tidak ada kaset yang berisi ayat Alloh yang terdapat padaku di laci mobilmu
Sepanjang perjalanan radiomu selalu tertuju ke stasiun radio favoritmu
Aku tahu kalau itu bukan Stasiun Radio yang senantiasa melantunkan ayatku
Di meja kerjamu tidak ada aku untuk kau baca sebelum kau mulai kerja
Di Komputermu pun kau putar musik favoritmu
Jarang sekali engkau putar ayat-ayatku melantun
E-mail temanmu yang ada ayat-ayatku pun kadang kau abaikan
Engkau terlalu sibuk dengan urusan duniamu

Benarlah dugaanku bahwa engkau kini
sudah benar-benar melupakanku
Bila malam tiba engkau tahan nongkrong berjam-jam di depan TV
Menonton pertandingan Liga Italia, musik
atau Film dan Sinetron laga
Di depan komputer berjam-jam engkau betah duduk
Hanya sekedar membaca berita
murahan dan gambar sampah

Waktupun cepat berlalu…aku menjadi semakin kusam dalam lemari
Mengumpul debu dilapisi abu dan
mungkin dimakan kutu

Seingatku hanya awal Ramadhan engkau membacaku kembali
Itupun hanya beberapa lembar dariku
Dengan suara dan lafadz yang tidak semerdu dulu
Engkaupun kini terbata-bata dan kurang lancar lagi setiap membacaku.

Apakah Koran, TV, radio , komputer, dapat memberimu pertolongan ? Bila engkau
di kubur sendirian menunggu
sampai kiamat tiba Engkau akan
diperiksa oleh para malaikat suruhanNya

Hanya dengan ayat-ayat Allah yang ada padaku engkau dapat selamat melaluinya.

Sekarang engkau begitu enteng
membuang waktumu…
Setiap saat berlalu…kuranglah jatah umurmu…
Dan akhirnya kubur sentiasa menunggu kedatanganmu..
Engkau bisa kembali kepada Tuhanmu sewaktu-waktu
Apabila malaikat maut mengetuk pintu rumahmu.
Bila aku engkau baca selalu dan engkau hayati…
Di kuburmu nanti….
Aku akan datang sebagai pemuda gagah nan tampan
Yang akan membantu engkau membela diri
Bukan koran yang engkau baca yang akan membantumu Dari perjalanan di alam akhirat
Tapi Akulah “Qur’an” kitab sucimu
Yang senantiasa setia menemani dan melindungimu

Peganglah aku lagi . .. bacalah kembali aku setiap hari
Karena ayat-ayat yang ada padaku adalah ayat suci
Yang berasal dari Allah, Tuhan Yang Maha Mengetahui
Yang disampaikan oleh Jibril kepada Muhammad Rasulullah.

Keluarkanlah segera aku dari lemari atau lacimu…
Jangan lupa bawa kaset yang ada ayatku dalam laci mobilmu
Letakkan aku selalu di depan meja
kerjamu Agar
engkau senantiasa mengingat
Tuhanmu

Sentuhilah aku kembali…
Baca dan pelajari lagi aku….
Setiap datangnya pagi dan sore hari
Seperti dulu….dulu sekali…
Waktu engkau masih kecil , lugu dan polos…
Di surau kecil kampungmu yang damai
Jangan aku engkau biarkan sendiri….
Dalam bisu dan sepi….
Maha benar Allah, yang Maha perkasa lagi Maha bijaksana.

Semoga Kalian Sadar🙂
Semoga Tulisan Ini Sangaaaaat Bermanfaat Bagi Kalian Semua

( dari : http://www.facebook.com/Trans7.Brownies)

Wahai Saudariku, Kami Mengingatkan Sebuah Pesan dari Nabi Kita, Nabi Muhammad
Shalallahu ‘Alaihi wassalam tentang Hijab. Jangan Menyesal Kelak di Hari Kiamat, Bila Anda Tidak Mau Membaca dan Mentaati nasehat ini…

1. Azab Buat Perempuan Yang Membuka Rambut Kepalanya selain Suaminya
adalah : Rambutnya akan digantung dengan api Neraka Sehingga Mendidih Otaknya Dan ini terjadi sampai berapa lama ia di dunia semasa hidupnya belum
menutup rambut kepalanya.

2. Perempuan Yang Suka Berpakaian Seksi dan Menonjolkan dadanya
adalah :
“Digantung dengan rantai api neraka dimana dada dan pusatnya diikat dengan api neraka serta betis dan pahanya diberikan panggangan seperti manusia
memanggang kambing di dunia dan api neraka ini sangat memedihkan perempuan ini. ”

3. Azab Buat Perempuan Yang Suka Menjadi Penggoda dan Berusaha Menggairahkan Pria lain dengan tubuhnya yang aduhai
adalah : “PEREMPUAN INI MUKANYA AKAN MENGHITAM DAN MEMAKAN ISI PERUTNYA SENDIRI”
( Hadits Diriwayatkan Imam Bukhari dan Muslim )
{ َﻦﻳِﺬَّﻟﺎَﻬُّﻳَﺃﺎَﻳْﻢُﻜَﺴُﻔﻧَﺃ ﺍﻮُﻗ ﺍﻮُﻨَﻣﺁ
ﺍًﺭﺎَﻧْﻢُﻜﻴِﻠْﻫَﺃَﻭ }
“Hai orang-orang yang beriman,
peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka.” (QS. At Tahriim: 8)

Semoga Tulisan Ini Bermanfaat Bagi Kaum Wanita😉

(dari : http://www.facebook.com/Trans7.Brownies?ref=stream0

Di hari akhirat, ada 4 golongan lelaki yang akan ditarik masuk ke neraka oleh wanita.
Lelaki itu adalah mereka yang tidak memberikan hak kepada wanita dan tidak menjaga amanah itu. Mereka ialah:

1. Ayahnya
Apabila seseorang yg bergelar ayah tidak memperdulikan anak-anak perempuannya di
dunia. dia tidak memberikan segala keperluan agama seperti mengajar solat, mengaji & sebagainya. Dia memperbiarkan
anak-anak perempuannya tidak menutup aurat. Tidak cukup kalau dengan hanya memberi kemewahan dunia saja maka dia
akan ditarik ke neraka oleh anaknya.

2. Suaminya
Apabila sang suami tidak memperdulikan tindak tanduk isterinya.Bergaul bebas
memperhiaskan diri bukan untuk suami tapi untuk pandangan kaum lelaki yg bukan
mahram apabila suami mendiam diri walaupun dia seorang alim seperti solat tidak pernah ditinggalkan, puasa tidak tinggal maka dia akan turut ditarik oleh
isterinya.

3. Abang-abangnya
Apabila ayahnya sudah tiada,
tanggungjawab menjaga maruah wanita jatuh ke bahu abang-abangnya. Jikalau mereka hanya mementingkan keluarganya
saja dan adik perempuannya dibiarkan melenceng dari ajaran ISLAM, tunggulah tarikan adiknya di akhirat kelak.

4. Anak Lelakinya
Apabila seorang anak tidak menasihati seorang ibu perihal kelakuan yg haram dari
Islam, bila ibu membuat kemungkaran pengumpat, ghibah (menggunjing & sebagainya maka anak itu akan ditanya dan
dipertangungjawabkan di akhirat
kelak.Nantikan tarikan ibunya ke neraka.

Maka kita lihat betapa hebatnya tarikan wanita bukan saja di dunia malah di akhirat pun tarikannya begitu hebat, maka kaum lelaki yang bergelar ayah/suami/abang atau anak harus memainkan
peranan mereka.

Firman ALLAH SWT :
“HAI ANAK ADAM PERIHARALAH DIRI KAMU SERTA AHLIMU DARI API NERAKA DIMANA BAHAN PEMBAKARNYA IALAH MANUSIA,JIN
DAN BATU-BATU…”

Harga seseorang muslim adalah sangat berharga. Allah swt nilaikan seseorang muslim dengan SYURGA, semua kaum muslim dijamin masuk syurga (sesiapa yg mengucap kalimah tauhid) dengan itu janganlah kita
membuang atau tidak mengindahkan janji dan peluang yg Allah swt berikan pada kita.

Semoga Tulisan Ini Bermanfaat bagi Semua

(dari http://www.facebook.com/Trans7.Brownies?ref=stream)

gus ja’far

CERPEN “GUS JAKFAR ” Karya GUS MUS Di antara putera-putera Kiai Saleh, pengasuh pesantren “Sabilul Muttaqin” dan sesepuh di daerah kami, Gus Jakfar-lah yang paling menarik perhatian masyarakat. Mungkin Gus Jakfar
tidak sealim dan sepandai saudara-saudaranya, tapi dia mempunyai keistimewaan yang membuat namanya tenar hingga ke luar daerah, malah konon beberapa pejabat tinggi dari pusat memerlukan sowan khusus
ke rumahnya setelah mengunjungi Kiai Saleh. Kata Kang Solikin yang dekat dengan keluarga ndalem, bahkan Kiai Saleh sendiri segan dengan anaknya yang satu itu. “Kata Kiai, Gus Jakfar itu lebih
tua dari beliau sendiri,” cerita
Kang Solikin suatu hari kepada
kawan-kawannya yang sedang
membicarakan putera bungsu
Kiai Saleh itu. “Saya sendiri tidak paham apa maksudnya.”
“Tapi, Gus Jakfar memang luar
biasa,” kata Mas Bambang,
pegawai Pemda yang sering
mengikuti pengajian subuh Kiai
Saleh. “Matanya itu lho. Sekilas saja mereka melihat kening
orang, kok langsung bisa
melihat rahasianya yang
tersembunyi. Kalian ingat,
Sumini yang anak penjual rujak
di terminal lama yang dijuluki perawan tua itu, sebelum
dilamar orang sabrang kan
ketemu Gus Jakfar. Waktu itu
Gus Jakfar bilang, ‘Sum, kulihat
keningmu kok bersinar, sudah
ada yang ngelamar ya?’. Tak lama kemudian orang sabrang
itu datang melamarnya.” “Kang
Kandar kan juga begitu,” timpal
Mas Guru Slamet. “Kalian kan
mendengar sendiri ketika Gus
Jakfar bilang kepada tukang kebun SD IV itu, ‘Kang, saya
lihat hidung sampeyan kok
sudah bengkok, sudah capek
menghirup nafas ya?’ Lho,
ternyata besoknya Kang Kandar
meninggal.” “Ya. Waktu itu saya pikir Gus Jakfar hanya
berkelakar,” sahut Ustadz
Kamil, “Nggak tahunya beliau
sedang membaca tanda pada diri
Kang Kandar.” “Saya malah
mengalami sendiri,” kata Lik Salamun, pemborong yang dari
tadi sudah kepingin ikut bicara.
“Waktu itu, tak ada hujan tak
ada angina, Gus Jakfar bilang
kepada saya, ‘Wah, saku
sampeyan kok mondol-mondol; dapat proyek besar ya?’ Padahal
saat itu saku saya justru sedang
kemps. Dan percaya atau tidak,
esok harinya saya memenangkan
tender yang diselenggarakan
Pemda tingkat propinsi.” “Apa yang begitu itu disebut ilmu
kasyaf?” tanya Pak Carik yang
sejak tadi hanya asyik
mendengarkan. “Mungkin saja,”
jawab Ustadz Kamil. “Makanya
saya justru takut ketemu Gus Jakfar. Takut dibaca tanda-
tanda buruk saya, lalu pikiran
saya terganggu.” *** Maka,
ketika kemudian sikap Gus
Jakfar berubah, masyarakat
pun geger; terutama para santri kalong, orang-orang kampung
yang ikut mengaji tapi tidak
tinggal di pesantren seperti
Kang Solikin yang selama ini
merasa dekat dengan beliau.
Mula-mula Gus Jakfar menghilang berminggu-minggu,
kemudian ketika kembali tahu-
tahu sikapnya berubah menjadi
manusia biasa. Dia sama sekali
berhenti dan tak mau lagi
membaca tanda-tanda. Tak mau lagi memberikan isyarat-isyarat
yang berbau ramalan. Ringkas
kata, dia benar-benar
kehilangan keistimewaannya.
“Jangan-jangan ilmu beliau
hilang pada saat beliau menghilang itu,” komentar Mas
Guru Slamet penuh penyesalan.
“Wah, sayang sekali! Apa
gerangan yang terjadi pada
beliau?” “Ke mana beliau pergi
saat menghilang pun, kita tidak tahu;” kata Lik Salamun. “Kalau
saja kita tahu ke mana beliau
pergi, mungkin kita akan
mengetahui apa yang terjadi
pada beliau dan mengapa beliau
kemudian berubah.” “Tapi, bagaimanapun ini ada
hikmahnya,” ujar Ustadz Kamil.
“Paling tidak, kini kita bisa
setiap saat menemui Gus Jakfar
tanpa merasa deg-degan dan
was-was; bisa mengikuti pengajiannya dengan niat tulus
mencari ilmu. Maka, jangan kita
ingin mengetahui apa yang
terjadi dengan gus kita ini
hingga sikapnya berubah atau
ilmunya hilang, sebaiknya kita langsung saja menemui beliau.”
Begitulah, sesuai usul Ustadz
Kamil, pada malam Jum’at
sehabis wiridan salat Isya, saat
mana Gus Jakfar prei, tidak
mengajar; rombongan santri kalong sengaja mendatangi
rumahnya. Kali ini hampir semua
anggota rombongan merasakan
keakraban Gus Jakfar, jauh
melebihi yang sudah-sudah.
Mungkin karena kini tidak ada lagi sekat berupa rasa segan,
was-was dan takut. Setelah
ngobrol ke sana kemari,
akhirnya Ustadz Kamil berterus
terang mengungkapkan maksud
utama kedatangan rombongan: “Gus, di samping silaturahmi
seperti biasa, malam ini kami
datang juga dengan sedikit
keperluan khusus. Singkatnya,
kami penasaran dan sangat ingin
tahu latar belakang perubahan sikap sampeyan.” “Perubahan
apa?” tanya Gus Jakfar sambil
tersenyum penuh arti. “Sikap
yang mana? Kalian ini ada-ada
saja. Saya kok merasa tidak
berubah.” “Dulu sampeyan kan biasa dan suka membaca tanda-
tanda orang,” tukas Mas Guru
Slamet, “kok sekarang tiba-tiba
mak pet, sampeyan tak mau lagi
membaca, bahkan diminta pun
tak mau.” “O, itu,” kata Gus Jakfar seperti benar-benar
baru tahu. Tapi dia tidak segera
meneruskan bicaranya. Diam
agak lama. Baru setelah
menyeruput kopi di depannya,
dia melanjutkan, “Ceritanya panjang.” Dia berhenti lagi,
membuat kami tidak sabar, tapi
kami diam saja. “Kalian ingat,
saya lama menghilang?”
akhirnya Gus Jakfar bertanya,
membuat kami yakin bahwa dia benar-benar siap untuk
bercerita. Maka serempak kami
mengangguk. “Suatu malam saya
bermimpi ketemu ayah dan saya
disuruh mencari seorang wali
sepuh yang tinggal di sebuah desa kecil di lereng gunung yang
jaraknya dari sini sekitar 200
km kea rah selatan. Namanya
Kiai Tawakkal. Kata ayah dalam
mimpi itu, hanya kiai-kiai
tertentu yang tahu tentang kiai yang usianya sudah lebih 100
tahun ini. Santri-santri yang
belajar kepada beliau pun rata-
rata sudah disebut kiai di
daerah masing-masing.” “Terus
terang, sejak bermimpi itu, saya tidak bisa menahan keinginan
saya untuk berkenalan dan
kalau bisa berguru kepada Wali
Tawakkal itu. Maka dengan
diam-diam dan tanpa pamit
siapa-siapa, saya pun pergi ke tempat yang ditunjukkan ayah
dalam mimpi dengan niat
bilbarakah dan menimba ilmu
beliau. Ternyata, ketika sampai
di sana, hampir semua orang
yang saya jumpai mengaku tidak mengenal nama Kiai Tawakkal.
Baru setelah seharian melacak
ke sana kemari, ada seorang tua
yang memberi petunjuk.”
‘Cobalah nakmas ikuti jalan
setapak di sana itu’ katanya. ‘Nanti nakmas akan berjumpa
dengan sebuah sungai kecil;
terus saja nakmas
menyeberang. Begitu sampai
seberang, nakmas akan melihat
gubuk-gubuk kecil dari bambu. Nah, kemungkinan besar orang
yang nakmas cari akan nakmas
jumpai di sana. Di gubuk yang
terletak di tengah-tengah
itulah tinggal seorang tua
seperti yang nakmas gambarkan. Orang sini
memanggilnya Mbah Jogo.
Barangkali itulah yang nakmas
sebut Kiai siapa tadi?’ ‘Kiai
Tawakkal.’ ‘Ya, Kiai Tawakkal.
Saya yakin itulah orangnya, Mbah Jogo.’ “Saya pun
mengikuti petunjuk orang tua
itu, menyeberang sungai dan
menemukan sekelompok rumah
gubuk dari bambu.” “Dan betul,
di gubuk bambu yang terletak di tengah-tengah, saya
menemukan Kiai Tawakkal alias
Mbah Jogo sedang dikelilingi
santri-santrinya yang rata-rata
sudah tua. Saya diterima dengan
penuh keramahan, seolah-olah saya sudah merupakan bagian
dari mereka. Dan kalian tahu?
Ternyata penampilan Kiai
Tawakkal sama sekali tidak
mencerminkan sosoknya sebagai
orang tua. Tubuhnya tegap dan wajahnya berseri-seri. Kedua
matanya indah memancarkan
kearifan. Bicaranya jelas dan
teratur. Hampir semua kalimat
yang meluncur dari mulut beliau
bermuatan kata-kata hikmah.” Tiba-tiba Gus Jakfar berhenti,
menarik nafas panjang, baru
kemudian melanjutkan, “Hanya
ada satu hal yang membuat saya
terkejut dan tgerganggu. Saya
melihat di kening beliau yang lapang ada tanda yang jelas
sekali, seolah-olah saya
membaca tulisan dengan huruf
yang cukup besar dan berbunyi
‘Ahli Neraka’. Astaghfirullah!
Belum pernah selama ini saya melihat tanda yang begitu
gambling. Saya ingin tidak
mempercayai apa yang saya
lihat. Pasti saya keliru. Masak
seorang yang dikenal wali,
berilmu tinggi, dan disegani banyak kiai yang lain, disurati
sebagai ahli neraka. Tak
mungkin. Saya mencoba
meyakin-yakinkan diri saya
bahwa itu hanyalah ilusi, tapi
tak bisa. Tanda itu terus melekat di kening beliau.
Bahkan belakangan saya
melihat tanda itu semakin jelas
ketika beliau habis berwudhu.
Gila!” “Akhirnya niat saya untuk
menimba ilmu kepada beliau, meskipun secara lisan memang
saya sampaikan demikian, dalam
hati sudah berubah menjadi
keinginan untuk menyelidiki dan
memecahkan keganjialan ini.
Beberapa hari saya amati perilaku Kiai Tawakkal, saya
tidak melihat sama sekali hal-
hal mencurigakan. Kegiatan
rutinnya sehari-hari tidak
begitu berbeda dengan
kebanyakan kiai yang lain: mengimami salat jamaah;
melakukan salat-salat sunnat
seperti dhuha, tahajjud,
witir,dsb.; mengajar kitab-
kitab (umumnya kitab-kitab
besar); mujahadah; dzikir malam; menemui tamu; dan
semacamnya. Kalaupun beliau
keluar, biasanya untuk
memenuhi undangan hajatan
atau- dan ini sangat jarang
sekali- mengisi pengajian umum. Memang ada kalanya beliau
keluar pada malam-malam
tertentu; tapi menurut santri-
santri yang lama, itu pun
merupakan kegiatan rutin yang
sudah dijalani Kiai Tawakkal sejak muda. Semacam lelana
brata, kata mereka.” “Baru
setelah beberapa minggu
tinggal di ‘pesantren bambu’,
saya mendapat kesempatan atau
tepatnya keberanian untuk mengikuti Kiai Tawakkal keluar.
Saya pikir, inilah kesempatan
untuk mendapatkan jawaban
atas tanda tanya yang selama ini
mengganggu saya.” “Begitulah,
pada suatu malam purnama, saya melihat Kiai keluar dengan
berpakaian rapi. Melihat
waktunya yang sudah larut,
tidak mungkin beliau pergi untuk
mendatangi undangan hajatan
atau lainnya. Dengan hati-hati saya membuntutinya dari
belakang; tidak terlalu dekat,
tapi juga tidak terlalu jauh.
Dari jalan setapak hingga ke
jalan desa, Kiai terus berjalan
dengan langkah yang tetap tegap. Akan ke mana beliau
gerangan? Apa ini yang disebut
semacam lelana brata? Jalanan
semakin sepi; saya pun semakin
berhati-hati mengikutinya,
khawatir tiba-tiba Kiai menoleh ke belakang.” “Setelah
melewati kuburan dan kebun
sengon, beliau berbelok. Ketika
kemudian saya ikut belok, saya
kaget, ternyata sosoknya tak
kelihatan lagi. Yang terlihat justru sebuah warung yang
penuh pengunjung. Terdengar
gelak tawa ramai sekali. Dengan
bengong saya mendekati warung
terpencil dengan penerangan
petromak itu. Dua orang wanita- yang satu masih muda
dan yang satunya lagi agak lebih
tua- dengan dandanan yang
menor sibuk melayani pelanggan
sambil menebar tawa genit ke
sana kemari. Tidak mungkin Kiai mampir ke warung ini, pikir
saya. Ke warung biasa saja
tidak pantas, apalagi warung
yang suasananya saja
mengesankan kemesuman ini.
‘Mas Jakfar!’ tiba-tiba saya dikagetkan oleh suara yang
tidak asing di telinga saya,
memanggil-manggil nama saya.
Masyaallah, saya hampir-
hampir tidak mempercayai
pendengaran dan penglihatan saya. Memang betul, mata saya
melihat Kiai Tawakkal
melambaikan tangan dari dalam
warung. Ah. Dengan kikuk dan
pikiran tak karuan, saya pun
terpaksa masuk dan menghampiri kiai yang saya yang
duduk santai di pojok. Warung
penuh dengan asap rokok. Kedua
wanita menor menyambut saya
dengan senyum penuh arti. Kiai
Tawakkal menyuruh orang disampingnya untuk bergeser,
‘Kasi kawan saya ini tempat
sedikit!’ Lalu, kepada orang-
orang yang ada di warung, Kiai
memperkenalkan saya. Katanya,
‘Ini kawan saya, dia baru datang dari daerah yang cukup jauh.
Cari pengalaman katanya’.
Mereka yang duduknya dekat
serta merta mengulurkan
tangan, menjabat tangan saya
dengan ramah; sementara yang jauh melambaikan tangan”.
“Saya masih belum sepenuhnya
menguasai diri, masih seperti
dalam mimpi, ketika tiba-tiba
saya dengar Kiai menawari,
‘Minum kopi ya?!’ Saya mengangguk asal mengangguk.
‘Kopi satu lagi, Yu!’ kata Kiai
kepada wanita warung sambil
mendorong piring jajan ke dekat
saya. ‘Silakan! Ini namanya
rondo royal, tape goreng kebanggan warung ini! Lagi-lagi
saya hanya menganggukkan
kepala asal mengangguk.” “Kiai
Tawakkal kemudian asyik
kembali dengan ‘kawan-kawan’-
nya dan membiarkan saya bengong sendiri. Saya masih tak
habis pikir, bagaimana mungkin
Kiai Tawakkal yang terkenal
waliyullah dan dihormati para
kiai lain bisa berada di sini.
Akrab dengan orang-orang beginian; bercanda dengan
wanita warung. Ah, inikah yang
disebut lelana brata? Ataukah
ini merupakan dunia lain beliau
yang sengaja disembunyikan
dari umatnya? Tiba-tiba saya seperti mendapat jawaban dari
tanda tanya yang selama ini
mengganggu saya dan karenanya
saya bersusah payah
mengikutinya malam ini. O,
pantas di keningnya kulihat tanda itu. Tiba-tiba sikap dan
pandangan saya terhadap beliau
berubah.” ‘Mas, sudah larut
malam,’tiba-tiba suara Kiai
Tawakkal membuyarkan
lamunan saya. ‘Kita pulang, yuk!’ Dan tanpa menunggu
jawaban saya, Kiai membayari
minuman dan makanan kami,
berdiri, melambai kepada
semua, kemudian keluar. Seperti
kerbau dicocok hidung, saya pun mengikutinya. Ternyata setelah
melewati kebon sengon, Kiai
Tawakkal tidak menyusuri
jalan-jalan yang tadi kami lalui.
‘Biar cepat, kita mengambil
jalan pintas saja!’ katanya.” “Kami melewati pematang, lalu
menerobos hutan, dan akhirnya
sampai di sebuah sungai. Dan,
sekali lagi saya menyaksikan
kejadian yang menggoncangkan.
Kiai Tawakkal berjalan di atas permukaan air sungai, seolah-
olah di atas jalan biasa saja.
Sampai di seberang, beliau
menoleh ke arah saya yang
masih berdiri mematung. Beliau
melambai. ‘Ayo!’ teriaknya. Untung saya bisa berenang; saya
pun kemudian berenang
menyeberangi sungai yang cukup
lebar. Sampai di seberang,
ternyata Kiai Tawakkal sudah
duduk-duduk di bawah pohon randu alas, menunggu. ‘Kita
istirahat sebentar,’ katanya
tanpa menengok saya yang sibuk
berpakaian. ‘Kita masih punya
waktu, insya Allah sebelum
subuh kita sudah sampai pondok.’ Setelah saya ikut
duduk di sampingnya, tiba-tiba
dengan suara berwibawa, Kiai
berkata mengejutkan,
‘Bagaimana? Kau sudah
menemukan apa yang kaucari? Apakah kau sudah menemukan
pembenar dari tanda yang
kaubaca di kening saya?
Mengapa kau seperti masih
terkejut? Apakah kau yang
mahir melihat tanda-tanda menjadi ragu terhadap
kemahiranmu sendiri?’ Dingin air
sungai rasanya semakin menusuk
mendengar rentetan pertanyaan
beliau yang menelanjangi itu.
Saya tidak bisa berkata apa- apa. Beliau yang kemudian terus
berbicara. ‘Anak muda, kau
tidak perlu mencemaskan saya
hanya karena kau melihat tanda
“Ahli Neraka” di kening saya.
Kau pun tidak perlu bersusah- payah mencari bukti yang
menunjukkan bahwa aku
memang pantas masuk neraka.
Karena, pertama, apa yang kau
lihat belum tentu merupakan
hasil dari pandangan kalbumu yang bening. Kedua, kau kan
tahu, sebagaimana neraka dan
sorga, aku adalah milik Allah.
Maka terserah kehendak-Nya,
apakah Ia memasukkan diriku ke
sorga atau neraka. Untuk memasukkan hamba-Nya ke
sorga atau neraka,
sebenarnyalah Ia tidak
memerlukan alasan. Sebagai
kiai, apakah kau berani
menjamin amalmu pasti mengantarkanmu ke sorga
kelak? Atau kau berani
mengatakan bahwa orang-orang
di warung yang tadi kau pandang
sebelah mata itu pasti masuk
neraka? Kita berbuat baik karena kita ingin dipandang baik
oleh-Nya, kita ingin berdekat-
dekat dengan-Nya, tapi kita
tidak berhak menuntut balasan
kebaikan kita. Mengapa? Karena
kebaikan kita pun berasal dari- Nya. Bukankah begitu?’ Aku
hanya bisa menunduk.
Sementara Kiai Tawakkal terus
berbicara sambil menepuk-
nepuk punggung saya. ‘Kau
harus lebih berhati-hati bila mendapat cobaan Allah berupa
anugerah. Cobaan yang berupa
anugerah tidak kalah gawatnya
dibanding cobaan yang berupa
penderitaan. Seperti mereka
yang di warung tadi; kebanyakan mereka orang
susah. Orang susah sulit kau
bayangkan bersikap takabbur;
ujub, atau sikap-sikap lain yang
cenderung membesarkan diri
sendiri. Berbeda dengan mereka yang mempunyai kemampuan
dan kelebihan: godaan untuk
takabbur dan sebagainya itu
datang setiap saat. Apalagi bila
kemampuan dan kelebihan itu
diakui oleh banyak pihak’ Malam itu saya benar-benar merasa
mendapatkan pemahaman dan
pandangan baru dari apa yang
selama ini sudah saya ketahui.
‘Ayo kita pulang!’ tiba-tiba Kiai
bangkit. ‘Sebentar lagi subuh. Setelah sembahyang subuh
nanti, kau boleh pulang.’ Saya
tidak merasa diusir; nyatanya
memang saya sudah mendapat
banyak dari kiai luar biasa ini.”
“Ketika saya ikut bangkit, saya celingukan. Kiai Tawakkal sudah
tak tampak lagi. Dengan bingung
saya terus berjalan. Kudengar
azan subuh berkumandang dari
sebuah surau, tapi bukan surau
bambu. Seperti orang linglung, saya datangi surau itu dengan
harapan bisa ketemu dan
berjamaah salat subuh dengan
Kiai Tawakkal. Tapi, jangankan
Kiai Tawakkal, orang yang mirip
beliau pun tak ada. Tak seorang pun dari mereka yang berada di
surau itu yang saya kenal. Baru
setelah sembahyang, seseorang
menghampiri saya. ‘Apakah
sampeyan Jakfar?’ tanyanya.
Ketika saya mengiyakan, orang itu pun menyerahkan sebuah
bungkusan yang ternyata berisi
barang-barang milik saya
sendiri. ‘Ini titipan Mbah Jogo,
katanya milik sampeyan.’ ‘Beliau
di mana?’ tanya saya buru-buru. ‘Mana saya tahu?’ jawabnya.
‘Mbah Jogo datang dan pergi
semaunya. Tak ada seorang pun
yang tahu dari mana beliau
datang dan ke mana beliau
pergi.’ Begitulah ceritanya. Dan Kiai Tawakkal alias Mbah Jogo
yang telah berhasil mengubah
sikap saya itu tetap merupakan
misteri.” Gus Jakfar sudah
mengakhiri ceritanya, tapi kami
yang dari tadi suntuk mendengarkan masih diam
tercenung sampai Gus Jakfar
kembali menawarkan
suguhannya.

“When I See You Smile” – Diane Warren (performed by Bad English)

 

 

(VI)

G                               C

Sometimes I wonder how I’d ever make it through,

Am                          D

Through this world without having you, I just wouldn’t have a clue

G                                                   C

‘Cause sometimes it seems like this world’s closing in on me,

Am                                D

And there’s no way of breaking free, and then I see you reach for me

C                 G                Am               D

Sometimes I wanna give up, I wanna give in, I wanna quit the fight

C                   Am        D                     D7

And then I see you, baby, and everything’s alright, everything’s alright

 

 

(chorus)

G      D       C                     G         D            C                 D

When I see you smile, I can face the world, oh oh, you know I can do anything

G      D       C                     G         D            C

When I see you smile, I see a ray of light, oh oh, I see it shining right

 

through the rain

Am                D                         G

When I see you smile, oh yeah, baby when I see you smile at me

 

(VII)

G                                             C

Baby there’s nothing in this world that could ever do

Am                                    D

What a touch of your hand can do, it’s like nothing that I ever knew

C                    G                Am                     D

And when the rain is falling, I don’t feel it, ’cause you’re here with me now

C                   Am       D                          D7

And one look at you baby, is all I’ll ever need, you’re all I’ll ever need

 

(chorus)

 

C                 G                Am               D

Sometimes I wanna give up, I wanna give in, I wanna quit the fight

C                  Am        D                    D7

And then I see you baby, and everythings alright, everything’s alright

G

So right…

 

(Instrumental break)

 

G D C D

 

(The chorus is the same, but two steps higher)

A      E       D                     A         E            D                 E

When I see you smile, I can face the world, oh oh, you know I can do anything

A      E       D                     A         E            D

When I see you smile, I see a ray of light, oh oh, I see it shining right

E

through the rain, yeah

A      E       D                     A         E            D

When I see you smile, I can face the world, oh oh, you know I can do anything

Bm                E                         A    D  Bm       A

When I see you smile, oh yeah, baby when I see you smile,  smile at me

 

Just The Way You Are

 

F

Oh her eyes, her eyes

F

Make the stars look like they’re not shining

D

Her hair, her hair

 

Falls perfectly without her trying

B

She’s so beautiful

BF

And I tell her every day

F

Yeah I know, I know

F

When I compliment her

F

She wont believe me

D

And its so, its so

D

Sad to think she don’t see what I see

B

But every time she asks me do I look okay

F

I say

 

F

When I see your face

D

There’s not a thing that I would change

B

Cause you’re amazing

F

Just the way you are

F

And when you smile,

D

The whole world stops and stares for awhile

B

Cause girl you’re amazing

F

Just the way you are

 

F

Her nails, her nails

F

I could kiss them all day if she’d let me

D

Her laugh, her laugh

D

She hates but I think its so sexy

B

She’s so beautiful

F

And I tell her every day

F

Oh you know, you know, you know

F

Id never ask you to change

D

If perfect is what you’re searching for

D

Then just stay the same

B

So don’t even bother asking

 

If you look okay

F

You know I say

F

When I see your face

D

There’s not a thing that I would change

B

Cause you’re amazing

F

Just the way you are

F

And when you smile,

D

The whole world stops and stares for awhile

B

Cause girl you’re amazing

F

Just the way you are

F

The way you are

D

The way you are

B

Girl you’re amazing

F

Just the way you are

 

Last Chorus Actually Silent do whatever you want here, impress your lady by singing well (:

 

When I see your face

There’s not a thing that I would change

Cause you’re amazing

Just the way you are

And when you smile,

The whole world stops and stares for awhile

Cause girl you’re amazing

Just the way you are

 

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.